dasar investasi

5 Hal Dasar Investasi Uang dengan Bijak tanpa Risiko

Diposting pada 23 views

Apakah kamu tahu bagaimana cara menginvestasikan uang dengan bijak dan tanpa risiko? Jika iya, lalu bagaimana kamu menginvestasikan uangmu? Dan bagaimana kamu membangun kekayaanmu? Apa produk investasi terbaik dengan pengembalian investasi tertinggi? Apa yang akan kamu sarankan ketika saya berniat investasi? Dan jika saya punya 1M, apa yang bisa saya investasikan? apa saja dasar investasi bagi pemula ? Dan masih banyak pertanyaan lagi yang akan kamu terima.

Ada banyak produk investasi untuk menginvestasikan uangmu. Kamu dapat berinvestasi dalam saham, real estate, emas, perak, komoditas, bisnis, dll.

Tapi ternyata ada lebih banyak hal untuk diinvestasikan daripada yang kamu tahu. Kebanyakan orang terobsesi dengan produk dan prosedur investasi tanpa memiliki rencana yang tepat. Padahal dalam investasi yang lebih penting dari produk investasi adalah rencananya.

Sama seperti memulai bisnis, investasi juga memerlukan rencana. Jika kamu tidak memiliki rencana tertulis tentang cara menginvestasikan uangmu; maka lupakan saja tentang investasi. Kamu dapat berdiskusi dengan penasihat keuangan tentang rencana terbaik untuk investasimu.

 

Cara Dasar Investasi Uang Dengan Bijak Tanpa Risiko

Sebelum kamu terburu-buru menginvestasikan uang kamu dalam produk investasi, ada baiknya kamu membaca tips ini terlebih dahulu. Kenapa? Karena pasti akan muncul dalam pikiranmu “Apa yang harus saya investasikan ya?”

Tapi tenang, tidak perlu bingung dan khawatir, karena kamu cukup membaca tips berikut agar mendapat produk terbaik dari investasimu. Apa saja? Ini dia:

 

1. Investasikan sesuatu yang kamu pahami

Ada hubungan yang kuat antara bisnis dan investasi. Sama seperti yang disarankan ketika kamu memulai bisnis maka kamu harus paham secara menyeluruh tentang industri yang kamu masuki; hal yang sama juga berlaku untuk investasi.

Kadang-kadang saya merasa lucu karena orang-orang sungguh memulai bisnis atau membeli produk investasi berdasarkan rekomendasi dari seorang teman atau penasihat keuangan mereka. Dan yang lainnya berinvestasi dalam produk investasi hanya karena seseorang berhasil dengan produk yang sama.

Baca Juga : Cara pemula memulai Investasi

Tanpa pengetahuan keuangan, orang-orang memberi tahu orang lainnya tentang apa yang harus dilakukan terhadap uang mereka. Sama seperti Lemming (sejenis hewan pengerat mirip hamster) yang hanya mengikuti pemimpin mereka “bunuh diri massal” dengan terjun ke laut bersama-sama, orang-orang ini juga berlomba menaiki tebing dan melompat ke lautan ketidakpastian keuangan; berharap mereka bisa berenang ke sisi lain.

Dengan segala hormat, saya percaya bahwa pendekatan dengan cara ini salah. Pemahaman adalah hal yang sangat penting untuk setiap usaha yang kamu lakukan dalam hidup termasuk berinvestasi.

Jangan melompat ke investasi apa pun; baik itu saham atau real estate tanpa memahami seluk-beluk investasi tersebut. Kurangnya pemahaman adalah alasan utama mengapa investor panik dalam penurunan ekonomi.

Dengan pemahaman ini, kamu akan dapat memaksimalkan keuntungan kamu; mengelola risiko dan meminimalkan kerugian dalam investasi apa pun.

2. Investasikan sesuatu yang kamu sukai

Hal yang disukai adalah sesuatu yang membuat kamu terus maju ketika keadaan menjadi sulit. – Warren Buffett

Apakah kamu tahu mengapa Warren Buffett muncul sebagai investor terkaya di dunia? Atau Donald Trump, pengembang real estate terbesar di New York? Jawabannya adalah karena mereka berdua menyukai bidang investasi pilihan mereka.

Baca Juga  10 Cara Terbaik untuk Menginvestasikan Uang bagi Pemula

Kamu harus bersemangat berinvestasi untuk mendapatkan yang terbaik; Jangan pernah berinvestasi dalam sesuatu yang tidak kamu sukai; Kamu hanya akan berakhir dengan sakit hati.

3. Investasikan sesuatu yang ingin kamu pelajari

Hidup adalah seorang guru; semakin kita hidup, semakin banyak kita belajar. Satu-satunya hal yang konstan dalam hidup adalah perubahan dan dunia investasi; perubahan seperti itu terjadi dengan sangat cepat.

Lalu bagaimana kamu tetap memegang kendali ketika gelombang perubahan datang? Bagaimana strategi dasar investasi kamu bisa tetap relevan di saat perubahan? Jawabannya terletak pada pembelajaran berkelanjutan.

Baca Juga : Pelajari Investasi Bitcoin

Berinvestasi seperti sungai yang mengalir deras dan tetap pada jalurnya; Kamu harus siap, siap untuk belajar.

Di saat perubahan yang cepat, pengalaman bisa menjadi musuh terburuk kamu. – J. Paul Getty

Jangan pernah berinvestasi dalam sesuatu yang kamu benci untuk mempelajarinya; tidak peduli seberapa menguntungkannya itu.

Jika menurut kamu membaca laporan tahunan sangat membosankan; atau kamu membenci grafik, matematika, perhitungan dan semua jargon yang terkait dengan analisis teknis.

Maka kamu cukup menjauh dari semua itu. Jika kamu benci memperbaiki toilet; maka kamu bisa menjauh dan bermitra dengan seseorang yang suka memperbaiki toilet.

Pelajaran yang ingin saya tekankan di sini adalah: jangan pernah berinvestasi dalam sesuatu yang tidak ingin kamu pelajari.

4. Investasikan sesuatu yang ingin kamu pertahankan

Semuanya memiliki musim. Bisnis dan investasi memiliki waktu baik dan waktu buruk; tinggi dan rendah. Jika kamu tidak cukup tekun, maka kamu akan menyerah.

Jadi sebelum kamu menyerahkan uang kamu untuk ide bisnis atau investasi; pastikan kamu siap untuk mengikuti alurnya sampai akhir, yang mungkin menyebabkan kamu kehilangan uang atau mendapat untung.

Jangan pernah investasi dalam sesuatu yang tidak ingin kamu lakukan.

5. Investasikan sesuatu yang kamu kendalikan

Terakhir, kontrol adalah salah satu kriteria terpenting yang harus diperhatikan oleh setiap investor sukses dalam berinvestasi. Jangan pernah kehilangan kendali atas investasi kamu karena kontrol sangat penting untuk manajemen risiko.

Alasan saya memilih membangun bisnis sebagai peluang investasi terbaik adalah karena saya memiliki kendali mutlak terhadapnya. Saya dapat meningkatkan penjualan, mengontrol arus kas, menyesuaikan rasio likuiditas, dan menjual bisnis atau mempertahankannya.

Kita sama-sama tahu tombol yang perlu ditekan untuk meningkatkan nilai bisnis adalah jika saya memutuskan untuk menjualnya. Tapi itulah kekuatan kontrol.

Saya tahu banyak investor yang menyerahkan kekuatan kendali mereka kepada pialang saham, manajer dana, penasihat keuangan, dan analis. Perlu diingat, jangan lakukan hal yang sama.

 

Terakhir, ini adalah lima faktor dasar investasi yang saya rasa paling penting untuk dipelajari ulang sebelum menyerahkan uang hasil kerja keras kamu ke dalam investasi apa pun. Jangan pernah jatuh cinta dengan peluang investasi tanpa terlebih dahulu mempertimbangkan faktor-faktor diatas karena faktor-faktor ini sangat penting untuk investasi yang sehat dan membangun kekayaanmu. Abaikanlah mereka diatas risikomu sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *