Cara Berinvestasi barang koleksi dengan sedikit uang modal

Diposting pada 48 views

Apakah Anda ingin menghasilkan uang dengan membeli dan menjual barang koleksi? Jika YA, berikut ini adalah panduan langkah demi langkah tentang cara berinvestasi dalam koleksi yang menguntungkan dengan sedikit atau tanpa uang.

Apa itu Koleksi?

Barang koleksi dapat dikatakan sebagai barang yang berharga bagi seseorang, dan ia membutuhkan waktu untuk mengumpulkannya. Secara umum, koleksi adalah aset fisik yang menghargai nilainya dari waktu ke waktu karena langka dan jarang di minati banyak orang. Barang-barang ini bisa berupa apa saja dari benda yang sangat berharga yang hampir setua barang antik ( barang yang berusia hingga 100 tahun), hingga benda-benda sederhana yang mungkin hanya memiliki nilai nominal bagi orang yang mengumpulkannya menjadi koleksi.

Perangko, barang antik, koin, dan karya seni adalah beberapa barang dari sekian banyaknya yang di golongkan sebagai koleksi. Barang koleksi sering dianggap oleh investor sebagai lindung nilai terhadap inflasi, karena nilainya cenderung paling tinggi ketika harga umum naik. Faktanya, Anda harus tahu ketika Anda sedang berinvestasi dalam aset modal seperti saham atau obligasi, sebenarnya Anda memasukkan uang Anda ke dalam koleksi.

Koleksi paling berharga di dunia termasuk kartu bisbol Honus Wagner T206 yang dikeluarkan oleh American Tobacco Company pada tahun 1909. Kartu Honus Wagner hampir selalu terjual seharga lebih dari $ 1 juta jika kondisinya baik dan beberapa telah terjual lebih dari $ 2 juta. Contoh lain adalah Treskilling Yellow. Ini adalah prangko Swedia yang salah cetak yang dijual dengan harga sekitar $ 2,3 juta pada tahun 2010.

Barang koleksi karena investasi memiliki beberapa masalah, dan salah satu kelemahan mereka adalah kurangnya likuiditas. Jika Anda perlu menjual barang koleksi Anda, Anda mungkin tidak dapat menemukan pembeli yang bersedia membayar sesuai dengan nilai investasi Anda.

Bahkan, mungkin anda tidak dapat menemukan pembeli sama sekali. Tetapi di sisi lain, koleksi dapat memberikan pengembalian yang cukup besar atas investasi Anda jika Anda memiliki barang yang tepat untuk dijual pada waktu yang tepat. Berikut adalah hal-hal yang perlu Anda ketahui tentang barang koleksi jika Anda ingin memulai berinvestasi dengan cara yang benar.

Manfaat Berinvestasi dalam Koleksi

Barang koleksi dapat membutuhkan waktu yang sangat lama untuk meningkatkan nilainya, dan mereka tidak menawarkan jaminan nilai mereka di masa mendatang. Selebihnya, tidak seperti investasi lain, koleksi tidak menawarkan pendapatan. Namun, di samping kekurangan ini, ada beberapa keuntungan yang sangat bagus untuk berinvestasi dalam koleksi. Mereka adalah

Meningkat nilainya dengan inflasi

Salah satu keuntungannya adalah sebagian besar peningkatan nilai koleksi bersama dengan inflasi, dan aset riil memiliki rekam jejak kinerja yang kuat dalam lingkungan yang sangat inflasi. Banyak koleksi menawarkan perlindungan yang wajar dari inflasi.

Perbedaan pajak

Banyak item yang tertagih dianggap sebagai “aset terbuang” dan tidak mempertimbangkan perhitungan pajak warisan atau capital gain.

Kontrol pribadi

Barang koleksi adalah aset pribadi Anda, barang itu milik Anda. Tidak ada yang bisa mengambilnya dari Anda. Anda mengumpulkannya, dan Anda menyimpannya untuk melakukan apa yang Anda mau.

Kerugian Investasi Kolektibilitas

Seperti halnya investasi koleksi, yang memiliki kelebihan, mereka juga memiliki kekurangan. Beberapa dari mereka termasuk;

Mereka tidak likuid

Karena sifat koleksi, Anda jangan berharap untuk menjualnya dalam waktu dekat. Tidak seperti banyak saham dan obligasi, karya seni dan koleksi sangat tidak likuid, anda mungkin tidak bisa menjualnya, dan ketika terjual mungkin akan ada biaya yang tinggi.

Karena itu, pengeluaran di sini harus dipandang sebagai dekoratif dan bukan investasi, kecuali jika Anda sangat berpengalaman dalam kategori tertentu atau memiliki beberapa cara untuk membeli barang di bawah pasar. Membeli karena anda menyukai dan karena mampu membelinya, biasanya barang koleksi harus di disimpan untuk beberapa waktu untuk melihat keuntungan seluruhnya.

Markup yang signifikan

Spread antara harga yang dibayar dealer untuk suatu objek dan harga yang kemudian dijualnya pada objek yang sama sering sekitar 100 persen. Terkadang perbedaannya bahkan lebih besar, terutama jika dealer adalah perantara kedua atau ketiga dalam rantai pembelian. Jadi, minimum, pembelian Anda biasanya harus berlipat ganda dari nilai sebelumnya, sehingga membuat anda dapat memilikinya. Dan nilai terkadang mungkin saja tidak berlipat ganda selama 10 hingga 20 tahun kedepan.

Banyak biaya lain bertambah

Seakan markup tidak cukup buruk, bahkan beberapa koleksi menanggung semua biaya lainnya. Misalnya jika anda membeli potongan yang lebih mahal, maka anda perlu menaksirnya. Anda mungkin harus membayar biaya penyimpanan dan asuransi. Dan tidak seperti markup, Anda membayar sebagian dari biaya ini tahun demi tahun kepemilikan.

Anda dapat membayar lebih tinggi untuk item yang lebih rendah: Terkadang Anda mungkin membayar lebih tinggi untuk koleksi karena Anda tidak menyadari ketidak sempurnaan atau inferioritas pada item tersebut. Lebih buruk lagi, Anda bisa membeli barang yang palsu. Bahkan dealer yang memiliki reputasi baik bisa ditipu oleh pemalsu.

Ini dapat memburuk dari waktu ke waktu

Kerusakan dari sinar matahari, kelembaban, suhu yang terlalu tinggi atau terlalu rendah, dan banyak lubang dapat merusak kualitas koleksi Anda. Sedangkan Asuransi tidak mencakup jenis kerusakan atau kelalaian Anda.

Keuntungan kecil

Sekalipun Anda mengabaikan biaya besar untuk membeli, menahan, dan menjual, pengembalian rata-rata yang diperoleh investor dari koleksi jarang melebihi inflasi, dan umumnya lebih rendah dari pasar saham, real estat, dan rendah investasi bisnis. Data pengembalian tertagih yang obyektif sulit didapat. Jangan pernah percaya “data” yang ditawarkan oleh dealer atau banyaknya publikasi perdagangan yang dapat dikoleksi.

Tidak selalu menguntungkan

Berinvestasi dalam koleksi juga memungkinkan tidak akan mendapatkan keuntungan dengan cepat. Pengembalian hanya direalisasikan ketika koleksi menghargai nilainya dan dijual dengan harga lebih tinggi dari pada saat mereka dibeli. Peningkatan yang diinginkan ini seringkali membutuhkan beberapa tahun – setidaknya – untuk terwujud.

Jenis Koleksi yang Dapat dijadikan aset Berinvestasi

Koleksi adalah Harta Karun

Ada barang yang dianggap sebagai harta koleksi. Ini adalah barang-barang yang menghasilkan uang besar jika mereka cukup tua, dan jika mereka terpelihara dengan baik. Mereka termasuk;

Koin

Koin adalah salah satu barang koleksi yang paling berharga. Kelangkaan koin, dan semua yang terbuat dari logam, terutama emas atau perak serta berapa banyak jumlahnya, akan mempengaruhi pembeli untuk menghargai nilainya. Mengumpulkan koin adalah suatu kegiatan yang di lakukan seseorang dalam jangka panjang. Siapa pun yang mulai mengumpulkan koin akan lebih baik mendapatkan saran dari para ahli dan kolektor lama, karena ada banyak yang harus dipelajari untuk melindungi investasi seseorang.

Menurut Coin Trackers, pengumpulan koin di Amerika Serikat saja bernilai $ 10 miliar per tahun. Pengumpulan koin mungkin tidak membayar pengembalian dengan cepat, tetapi itu adalah cara untuk membangun dan menyimpan kekayaan yang signifikan. Menurut penelitian, koin terbaik yang dikumpulkan adalah koin emas.
Jika seseorang ingin serius berinvestasi dalam emas, USA Gold merekomendasikan untuk membuatnya 10 hingga 30 persen dari portofolio seseorang. Lebih dari sekadar investasi, emas dengan sendirinya adalah uang nyata yang selalu lebih baik daripada uang tunai. Menurut laporan Huffington Post, koin emas Double Eagle yang dicetak di AS pada tahun 1933 dijual pada tahun 2002 seharga $ 7,2 juta.
Menariknya, kebanyakan kolektor koin emas bukanlah profesional koin, tetapi orang-orang biasa yang memiliki profesi seperti; dokter, perawat, dokter gigi, guru, kontraktor bangunan, pengacara, insinyur, dan bahkan tukang pipa dan tukang kayu.

Seni dan Artefak

Beberapa koleksi bernilai jutaan hanya karena nilai sejarah dan budayanya. Sebagai contoh, lukisan karya Pablo Picasso dianggap sebagai blue chip dunia seni. Pada 2015, menurut The Guardian, “Women of Algiers,” Picasso dijual di Christie’s di New York dengan harga $ 179 juta. Ini adalah bagian dari serangkaian karya seniman pada awal hingga pertengahan 1950-an.
Berinvestasi dalam karya seni akan membutuhkan pengetahuan menyeluruh tentang sejarah seni dan bagaimana karya-karya tertentu dinilai di pasar. Jika kolektor tidak berpengalaman dalam hal ini sendiri, maka saran ahli akan dibutuhkan.
Adapun artefak budaya, semakin kuno, semakin berharga. Patung, vas, pernak-pernik, perhiasan dari peradaban kuno dan sudah beberapa ribu tahun yang lalu bisa berharga, meskipun ini akan dihargai ribuan, bukan jutaan dolar. Beberapa benda seperti alat musik langka juga dianggap sebagai karya seni dan artefak budaya.

Budaya Pop

Mereka yang ingin menghidupkan kembali masa kanak-kanak, mereka akan mengumpulkan buku-buku komik, mainan tua, pernak-pernik masa lalu yang sudah lampau. Anda bisa mendapatkan beberapa ribu dolar dari barang ini jika di pelihara dengan baik. Contoh terbaru dari budaya pop seperti komik Amazing Spider-Man # 1 dan penampilan buku komik pertama Superman di Action Comics # 1 telah bergabung dengan perangko dan kartu bisbol sebagai koleksi yang berharga.

Anggur

Jika Anda bisa menahan diri untuk tidak membuka tutup botolnya maka anggur mungkin terbukti menjadi investasi jangka panjang yang menguntungkan, tetapi Anda harus sangat berhati-hati dengan anggur yang Anda beli. Investor tentu saja menikmati keuntungan yang layak di masa lalu dari menimbun anggur terbaik yang diproduksi oleh chateaux top Bordeaux dan kemudian menjualnya untuk keuntungan yang besar.
Namun, berinvestasi dalam anggur adalah subjek yang sangat kompleks sehingga Anda harus meluangkan waktu untuk meneliti area tersebut sebelum memutuskan apakah akan terlibat atau tidak. Seperti halnya investasi alternatif, aturan emasnya adalah: resiko apa yang dapat menyebabkan anda rugi.

Sporting Memorabilia

Sepak bola adalah penjual besar di daerah ini dan permintaan tetap cukup stabil selama beberapa tahun terakhir, karena orang-orang masih akan mencocokkan dan mengumpulkan memorabilia yang berkaitan dengan pemain dan klub tertentu. Ide bagusnya adalah mengumpulkan item yang berkaitan dengan pemain muda yang berpotensi menjadi pemain top di masa depan.
Namun, Anda harus cukup selektif tentang barang yang Anda beli atau kumpulkan. Banyaknya tanda tangan yang asli dan palu. di eBay telah mengurangi penilaian, tetapi masih ada permintaan untuk item yang lebih tidak biasa.

Mobil Klasik

Kabar baiknya adalah bahwa pasar untuk mobil klasik telah sangat mudah di temukan selama beberapa tahun terakhir. Ini adalah berupa aset yang disimpan di garasi Anda dan Anda tidak bisa memberikan nilai angka pada kesenangan yang anda dapatkan ketika menggunakannya. Juga, selama Anda membeli dengan baik dan tidak menggunakannya secara berlebihan, mungkin nilainya naik dua atau tiga tahun ke depan.
Nilai mobil meningkat karena berbagai alasan. Terkadang bisa menjadi produsen yang memproduksi mobil modern sangatlah hebat apalagi mampu menghidupkan kembali minat terdahulunya, sementara yang lain memutuskan untuk memulai dengan merayakan hari jadi untuk model tertentu.

Perangko

Koleksi prangko adalah salah satu barang koleksi paling umum. Jika Anda memilih prangko dengan baik, itu bisa menjadi bisnis yang menguntungkan karena beberapa contoh unik dapat dijual seharga jutaan dolar. Prangko terlangka telah memberikan pengembalian rata-rata tahunan sekitar 9,7 persen, dengan harga sebagian besar didorong oleh pengumpul.
Kolektor membeli dan menjual prangko senilai jutaan pound setiap hari. Prangko ini bisa menjadi cara yang baik untuk mendiversifikasi portofolio Anda karena mereka tidak berkorelasi erat dengan kelas aset lainnya. Kuncinya adalah menemukan dealer yang memiliki reputasi baik yang dapat membantu serta memandu Anda melalui proses pengumpulan dan penjualan stempel.

Cara Berinvestasi di Koleksi Menguntungkan dengan Uang Kecil

Barang koleksi bisa dibeli di mana saja. Tempat paling populer untuk mendapatkannya adalah pasar loak, toko barang antik, pengecer tertagih, lelang, penjualan garasi, dan baru-baru ini, pertukaran online seperti eBay. Nilai koleksi dapat sangat bervariasi, tetapi sebagian besar bergantung pada penawaran dan permintaan aset. Berikut adalah cara-cara berinvestasi secara menguntungkan dalam koleksi.

a. Ketahui berapa lama Anda ingin memegangnya

Pertama-tama Anda harus menentukan ini agar tidak mengikat investasi Anda. Mengetahui seberapa lama anda berencana memegang koleksi sebagai investasi sebelum menjualnya dapat membantu anda menentukan berapa harga yang baik dan laba yang wajar dalam penjualan koleksi tersebut.
Misalnya, jika Anda menemukan penawaran yang sangat bagus pada koleksi, Anda mungkin ingin memutar baliknya untuk mendapatkan keuntungan cepat. Atau jika Anda menemukan koleksi yang benar-benar langka dengan harga yang wajar, Anda mungkin ingin menyimpannya untuk jangka waktu lama dan menjualnya setelah nilainya jauh lebih tinggi dari waktu ke waktu.

b. Perburuan barang murah

Semua gagasan berinvestasi dalam koleksi adalah membeli rendah dan menjual tinggi. Ini mungkin tampak sederhana, tetapi mudah untuk melupakan prinsip-prinsip dasar ketika mencoba mempelajari semuanya. Mengingat seluruh proses dari awal hingga akhir juga membantu Anda membuat keputusan pembelian dan penjualan yang rasional.
Sekali lagi, Anda tidak perlu berlebihan untuk turun ke tempat sampah atau mengambil barang di jalanan, dll. Tapi Anda juga harus belajar untuk memperbaiki, melukis, atau melakukan apa pun untuk membuat barang-barang yang dibuang jauh lebih bisa dijual. Orang sering mengambil barang-barang dari pinggir jalan berupa sampah dan menjualnya ke dealer seharga ratusan dolar dalam waktu beberapa jam.

c. Mulailah dengan investasi kecil

Tentu saja sangat menyenangkan untuk memulai hobi baru, terutama hobi yang dapat memberikan keuntungan finansial. Tetapi berusahalah untuk tidak memulainya dengan ceroboh. Jangan pergi keluar dengan menghabiskan tabungan hidup Anda dengan satu karya seni. Itu adalah cara mudah untuk kehilangan minat anda. Sebaliknya, mulailah dari yang kecil dan mulai dengan lambat. Ini akan membantu Anda membangun antisipasi untuk transaksi Anda berikutnya, dan itu membantu meminimalkan risiko saat Anda mempelajari proses dan pasti membuat kesalahan di sepanjang jalan.
Sekali lagi, jika Anda memulai dari yang kecil, keuntungan yang Anda hasilkan akan memacu Anda menjadi investasi yang lebih besar. Ini juga akan membantu Anda mempelajari pasar sebelum Anda dapat mulai berinvestasi lebih besar.

d. Rawat koleksi dengan baik

Setelah Anda melakukan pembelian dan memiliki barang koleksi, jangan biarkan nilainya jatuh karena prosedur penyimpanan yang buruk. Maksimalkan nilai koleksi dengan menyimpannya dengan benar. Ini adalah cara yang bagus untuk menambah nilai pada koleksi Anda dan jika ingin berencana memegangnya dalam waktu yang sangat lama.
Perhatikan bahwa jika Anda menyimpan barang langka dalam kondisi sempurna dan mengurangi keausan sebanyak mungkin, itu akan berada dalam kondisi yang jauh lebih baik relatif terhadap potongan serupa atau identik di luar sana, dan membuat barang Anda lebih berharga.

e. Pilih barang koleksi yang menarik bagi Anda

Anda harus berusaha keras untuk berinvestasi dalam koleksi yang membuat anda antusias dan bersungguh sungguh tentang koleksi anda tersebut. Ini akan membantu Anda untuk tetap lebih termotivasi dan aktif. Beli sesuatu karena Anda menyukainya dan Anda mendapatkan kesenangan darinya.
Jangan pernah membeli sesuatu yang murni untuk tujuan investasi kecuali jika Anda benar-benar 100% yakin dapat menghasilkan pengembalian. Investasi alternatif seperti karya seni, perhiasan, dan mobil dapat menghasilkan hadiah besar, kecuali jika Anda menyukai barang yang tersebut.
Perusahaan keuangan UBS Group (UBS – Get Report) dan cabang Wealth Management Americas mensurvei 2.475 investor dengan setidaknya $ 1 juta dalam aset yang dapat diinvestasikan, termasuk 608 dengan setidaknya $ 5 juta. Di antara mereka, 25% menganggap diri mereka kolektor. Mayoritas dari kelompok itu telah menghabiskan lebih dari 20 tahun untuk mengumpulkan berbagai barang yang mewakili rata rata 10% dari keseluruhan kekayaan mereka.
Namun, 57% kolektor kaya mengatakan bahwa mereka telah membangun koleksi mereka karena cinta, bukan demi mengejar keuntungan. Jadi, ambil pelajaran dari sini dan targetkan investasi koleksi Anda ke arah hobi Anda.

10 Tips Menang untuk berinvestasi dalam Koleksi Menguntungkan

1. Berinvestasilah hanya pada koleksi yang Anda tahu pasarnya dengan baik: sudah di ketahui bahwa sangat sulit untuk berhasil menginvestasikan uang dalam koleksi jika Anda tidak memiliki pengetahuan yang baik tentang jenis koleksi tertentu.
Katakanlah Anda berjalan ke toko atau stan yang menjual barang-barang koleksi yang menarik untuk Anda investasikan. Jika dealer tersebut tidak menampilkan harga dari semua yang mereka jual, bisakah Anda memperkirakan harga untuk barang yang di jual di sana ? Jika Anda tidak bisa memperkirakannya, Anda tidak boleh berinvestasi dalam koleksi dalam jangka panjang.

2. Tetap berada di atas pasar koleksi mana pun yang Anda investasikan: Jika Anda tidak mengikuti pasar tempat Anda berinvestasi, Anda mungkin tidak mengetahui adanya penurunan harga yang akan datang. Jadi, jika Anda tidak cukup tertarik pada hobi untuk menghabiskan waktu setiap minggu – atau setidaknya setiap bulan – untuk mengikuti perubahan dalam hobi itu, maka bukan ide yang baik untuk berinvestasi dalam hobi tersebut. Tidak ada bedanya dengan berinvestasi dalam saham individu – jika Anda tidak mengimbangi perusahaan itu, maka Anda membuat kesalahan dengan berinvestasi dalam saham perusahaan tersebut.

3. Dapatkan barang koleksi Anda melalui bargain hunting: Secara umum, membeli dari dealer adalah tempat yang buruk untuk menginvestasikan uang Anda karena harga yang mereka miliki pada barang umumnya tidak akan menjadi barang murah. Sebagai gantinya, Anda harus mencari tempat yang tidak biasa untuk mengisi koleksi Anda. Anda harus sering mengunjungi Goodwill dan toko barang bekas. Ketika berburu barang murah, Anda dapat menemukan barang-barang lain yang tidak Anda sukai, tetapi Anda disarankan untuk membelinya dan menjualnya untuk mendapatkan keuntungan cepat.

4. Jika memungkinkan cobalah untuk selalu melihat item secara langsung : Selalu disarankan untuk melihat item yang ingin Anda beli secara langsung. Dengan melihat item secara langsung, Anda dapat menemukan pemalsuan dan item yang memiliki kekurangan signifikan. Sebagian besar lelang teratas memiliki tampilan presale di mana Anda dapat menguji para penjual. Jika tidak, anda hanya berurusan dengan pihak ketiga yang dipercayai.

5. Tetapkan anggaran Anda dan patuhi itu: Belanjakan sebanyak yang Anda mampu – tetapi juga beli yang terbaik dengan apa yang Anda mampu. Di sinilah faktor-faktor penting seperti kualitas, kelangkaan, dan keaslian ikut berperan.

6. Amankan barang-barang berharga Anda: tentu saja hal ini di lakukan bukan untuk menjaga koleksi anda sembarangan. Anda harus menemukan tempat yang aman bagi mereka di mana risiko pencurian rendah. Pilihan terbaik bagi kebanyakan orang adalah brankas di bank lokal jika Anda berinvestasi dalam barang yang sangat langka.

7. Siapkan barang-barang Anda yang paling berharga secara profesional, jika mungkin. Penilaian profesional berarti bahwa Anda memiliki perusahaan independen yang menilai keaslian dan kondisi item Anda. Mereka juga akan sering menyegel barang tersebut sehingga kondisinya tidak dapat diubah. Grading tidak dapat menurunkan nilai item Anda, tetapi tentu saja dapat meningkatkan nilai item.
Biaya penilaian profesional biasanya bermanfaat untuk barang apa pun yang bernilai $ 500 atau lebih. Untuk barang-barang yang nilainya lebih rendah, biaya penilaian akhirnya menjadi bagian yang signifikan dari nilai barang tersebut dan dengan demikian akan membutuhkan kenaikan harga yang cukup besar untuk mengganti nilai tersebut.

8. Potong perantara: Beli dari sumbernya dan potong perantara jika memungkinkan. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin dapat membeli langsung dari artis. Misalnya, beli tembikar langsung dari artis. Ini akan menghemat banyak uang pada akhirnya.

9. Dapatkan jaminan pembelian kembali: Jika memungkinkan, mintalah jaminan tertulis dari dealer untuk membeli kembali barang tersebut dari Anda, jika Anda memilih untuk menjual, setidaknya dengan harga yang sama dengan yang Anda bayar atau lebih tinggi dalam lima tahun. Ini adalah cara yang baik untuk memastikan bahwa Anda tidak terjebak dengan barang selama sisa hidup Anda jika Anda tidak menginginkannya.

10. Diversifikasi: Jangan menyimpan semua uang Anda dalam koleksi; keragaman adalah raja. Tidak masuk akal untuk memiliki semua uang Anda di saham. Tidak masuk akal untuk memiliki semua uang Anda dalam bentuk tunai. Tidak masuk akal untuk memiliki semua uang Anda di real estat. Juga tidak masuk akal untuk memiliki semua uang Anda dalam koleksi. Diversity is king.
Anda tidak ingin jatuhnya pasar tertagih membuat Anda bangkrut. Suka atau tidak suka, barang koleksi adalah barang yang tidak penting dan pembeli bisa berubah-ubah. Jika minat berubah, koleksi Anda dapat mendevaluasi relatif cepat dan itu bukan sesuatu yang ingin Anda dapatkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *