cara berinvestasi yang cerdas pada bisnis sendiri supaya mendapat keuntungan maksimal

9 Cara Cerdas Berinvestasi dalam Bisnis untuk Maksimalkan Keuntungan

Diposting pada 19 views

Apakah Kamu seorang pengusaha atau pemilik usaha? Apa Kamu ingin berinvestasi dalam bisnis Kamu untuk mendapatkan laba maksimum dan juga pertumbuhan bisnis yang cepat? Jika YA, baca artikel ini sampai selesai ya…

 

Salah satu faktor paling penting yang harus diperhatikan oleh pengusaha adalah pengeluaran bisnis.

Perusahaan besar memiliki anggaran jutaan dolar dan membelanjakan uang tersebut untuk hal-hal yang paling tidak masuk akal, mereka bertaruh beberapa juta dolar untuk melakukan penelitian. tapi bagaimana dengan kamu ?

Kamu mungkin adalah perusahaan pemula atau pemilik usaha kecil dengan modal terbatas dan Kamu memiliki sedikit dana untuk pemborosan.

Jadi, Kamu harus memastikan bahwa setiap investasi dalam bisnis Kamu dilakukan dengan baik dalam jangka pendek maupun panjang.

Arah modal yang efektif sangat penting untuk kesuksesan dalam bisnis.

Kita harus berinvestasi dalam bisnis kita pada satu waktu atau yang lain; tetapi Kamu harus tahu bahwa semua investasi bisnis tidaklah sama.

Beberapa elemen bisnis lebih penting daripada yang lain; tetapi sayangnya, elemen-elemen penting ini seringkali diabaikan.

Sebagian besar pengusaha berinvestasi dalam inventaris persediaan dan mengabaikan hal-hal kecil lainnya yang penting.

Sekarang apa saja hal kecil yang penting tersebut? Bagaimana seharusnya seorang pengusaha berinvestasi dalam bisnis?

 

Dua Elemen Paling Penting yang Harus Kamu Investasikan dalam Bisnis

 

1. Keuntungan

Poin ini cukup jelas, Pengusaha yang peduli untuk menumbuhkan bisnis harus terlebih dahulu menunjukkan komitmen untuk tumbuh dengan menginvestasikan kembali keuntungan bisnis.

Begitu sebuah bisnis dimulai dan keuntungan mulai mengalir, Kamu mungkin tergoda untuk mengambil uang tersebut atau mencoba melirik bisnis atau industri lain.

Pada titik ini, arah dan konsentrasi modal yang efektif sangat dibutuhkan.

Untuk membangun bisnis yang sukses, Kamu harus menahan godaan untuk melepaskan modal atau laba Kamu.

Kamu harus menahan keinginan untuk membelanjakan uang tersebut untuk kegiatan yang tidak perlu.

Kamu harus menginvestasikan kembali investasi Kamu dalam bisnis Kamu tersebut.

Kamu harus mencari cara untuk meningkatkan efisiensi dan penjualan.

 

2. Waktu

 

Warren Buffett menjalankan Berkshire sampai usia 80-an; begitu pula Ingvar Kamprad. J. Paul Getty, Steve Jobs dan Mary Kay Ash menjalankan perusahaan mereka sampai mereka tutup usia.

Apa maksudnya dari semua ini? Ini berarti bahwa seorang wirausahawan harus menjalankan bisnisnya sendiri, seorang wirausahawan haruslah memimpin.

Kamu mungkin memiliki tim yang kompeten tetapi tidak ada yang menjadi bagian dari tim inti yang menjalankan bisnis Kamu.

Tidak ada yang dapat menjalankan bisnis lebih baik dari diri Kamu.

Kamu bisa saja dapat memiliki manajer terbaik di dunia tetapi Kamu tidak pernah dapat menemukan seseorang yang bersemangat mengembangkan bisnis Kamu seperti diri Kamu sendiri.

Manajer dan profesional Kamu yang kompeten akan bekerja keras untuk bisnis Kamu, tetapi upaya mereka harus proporsional dengan kompensasi mereka.

Tetapi seorang wirausahawan yang memulai bisnis dari nol akan bersedia bekerja secara gratis hanya untuk melihat bisnisnya berhasil.

Modal saja tidak cukup, Kamu perlu menginvestasikan waktu untuk mengembangkan bisnis Kamu.

Pikirkan saja Warren Buffett dan Steve Jobs; mereka bekerja keras untuk berbagai perusahaan mereka, namun mereka termasuk di antara CEO dengan bayaran terendah di dunia.

Investasikan waktu dalam menjalankan bisnis Kamu; itu akan terlihat hasilnya dalam jangka panjang.

 

9 Cara Cerdas untuk Berinvestasi dalam Bisnis dan Maksimalkan Keuntungan

 

1. Investasikan pada diri Kamu

 

Kamu adalah pengusaha yang artinya Kamu adalah pengambil keputusan utama dalam bisnis.

Keberhasilan atau kegagalan bisnis sangat tergantung pada Kamu; jadi penting bahwa Kamu berinvestasi dalam diri sendiri terlebih dahulu.

Baca Juga : 10 Ide Bisnis Kecil Terbaik untuk Orang Tidak Bakat Berjualan 

Bahkan sebelum memulai bisnis, Kamu harus berinvestasi dalam diri Kamu sendiri.

Kamu harus berinvestasi dalam mengembangkan keterampilan kepemimpinan dalam bisnis.

Kamu harus belajar cara menjual, bernegosiasi, dan bekerja dengan banyak orang.

hal yang sangat – sangat penting adalah, Kamu harus tahu segalanya tentang menjalankan bisnis; dari akuntansi, penjualan dan pemasaran hingga pengembangan produk, dll.

 

2. Investasikan dalam memasarkan bisnis

 

Keberlanjutan bisnis sangat tergantung pada kemampuan manajemen untuk menghasilkan laba.

Laba adalah buah hasil dari penjualan, sedangkan penjualan adalah produk pemasaran yang efektif.

Sebagai bagian dari upaya pemasaran, Kamu harus berusaha untuk mempromosikan bisnis Kamu salah satunya di website.

 

3. Investasikan pada karyawan

 

Sebagian besar pengusaha jarang berinvestasi pada karyawan mereka, karena mereka tidak melihat bahwa itu perlu.

Tetapi jika Kamu bertujuan untuk membangun bisnis yang sukses, Kamu harus berinvestasi pada karyawan Kamu.

Kamu harus berinvestasi dalam meningkatkan basis pengetahuan mereka.

Caranya adalah Kamu dapat berinvestasi pada karyawan dengan melatih mereka secara teratur.

Kamu juga harus memberi mereka alat, perangkat lunak, dan materi yang akan membuat tugas mereka lebih mudah dan meningkatkan produktivitas.

Kamu harus berusaha untuk membuat karyawan Kamu nyaman.

Kamu dapat mencapainya dengan membayar mereka dengan baik dan mendorong mereka dengan insentif.

Pertahankan hubungan yang baik dengan karyawan dan Kamu akan mengeluarkan kinerja terbaik dari mereka.

 

4. Investasikan dalam membangun merek untuk bisnis

 

Kebanyakan orang percaya bahwa branding hanya untuk perusahaan besar dengan jutaan dolar dalam anggaran periklanan tetapi kenyataannya tidaklah seperti itu.

Baca Juga :  Cara Menumbuhkan Bisnis dengan Cepat di Media Sosial (Instagram & Facebook) 

Game branding sekarang merupakan urusan serba bisa, Baik bisnis besar dan kecil sekarang dapat membangun merek mereka.

Kamu tidak harus menunggu sampai Kamu memiliki penghasilan jutaan dolar, Kamu tidak perlu menunggu sampai bisnis Kamu menjadi besar sebelum membangun merek.

Mulailah dari yang kecil dan kerjakan merek Kamu dari awal; ini akan memungkinkan merek Kamu tumbuh bersama bisnis Kamu.

 

5. Investasikan dalam sistem komunikasi perusahaan

 

Salah satu sistem bisnis yang paling penting namun sering diabaikan adalah komunikasi.

Nyatanya, komunikasi sangat penting ! tidak ada bisnis yang dapat bertahan atau tumbuh tanpa adanya komunikasi.

Jadi, Kamu harus berinvestasi dalam sistem komunikasi bisnis Kamu.

Kamu harus memastikan bahwa ada arus informasi yang lancar antara manajemen, karyawan, pelanggan, pemasok, dan investor.

 

6. Investasikan dalam membuat pelanggan Kamu Puas

 

Alasan utama sebuah bisnis ada adalah karena pelanggan. Tanpa pelanggan, tidak ada bisnis; jadi Kamu harus berinvestasi, tidak hanya dalam menemukan pelanggan baru, tetapi juga untuk membuat pelanggan lama Kamu selalu puas.

Selain itu, Kamu harus ingat bahwa mempertahankan pelanggan lebih murah daripada mencari pelanggan baru dan bisnis akan berkembang pesat karena penjualan yang berulang dari pelanggan setia.

Jadi membuat pelanggan Kamu senang adalah salah satu prioritas.

Kamu dapat melakukan ini dengan memulai program loyalitas, memberi mereka insentif dan menjaga hubungan yang dekat dengan mereka.

 

7. Investasikan dalam membangun hubungan bisnis

 

Tidak ada pengusaha yang dapat membangun bisnis yang sukses sendirian; bisnis yang sukses dibangun oleh jaringan relasi.

Untuk menjadi pemilik bisnis yang sukses, Kamu harus membangun jaringan dan bisnis di sekitar Kamu.

Cara yang baik untuk berinvestasi dalam membangun hubungan adalah membentuk kemitraan strategis dengan bisnis lain.

Kamu juga harus menjaga hubungan erat dengan pengusaha, profesional, penasihat, VC, dll.

Sebelum membangun jaringan pebisnis, Kamu harus dikenal dengan kejujuran, Kamu harus menjadi orang yang berintegritas.

 

8. Investasikan informasi

 

Informasi di tangan pengusaha yang cerdas dapat menjadi keunggulan kompetitif.

Memiliki informasi yang tepat dan bertindak berdasarkan hal itu adalah satu-satunya alasan mengapa beberapa perusahaan mendominasi industri tertentu.

Jadi, Kamu harus berinvestasi dalam memperoleh informasi. Informasi dapat berupa berita dan kejadian industri, analisis tren, pekerjaan penelitian, informasi orang dalam, dll.

Salah satu informasi terpenting yang harus diperoleh pengusaha adalah informasi tentang pesaing.

Kamu harus berinvestasi dalam memperoleh informasi tentang pesaing Kamu dan Kamu harus siap untuk bertindak berdasarkan informasi tersebut.

 

9. Investasikan dalam perlindungan hukum

 

Banyak pengusaha terburu-buru dalam bisnis, mereka meluncurkan produk mereka sementara gagal dalam melindunginya.

Ini merupakan salah satu kesalahan paling berbahaya yang dilakukan pemilik usaha kecil.

Karena itu, Kamu harus mencari perlindungan hukum untuk bisnis Kamu.

Kamu mungkin berpikir itu terlalu mahal tetapi lebih mahal dan menyakitkan adalah hilangnya bisnis kamu karena struktur hukum yang buruk.

Cara yang baik untuk mulai melindungi bisnis Kamu secara legal adalah dengan memilih entitas bisnis hukum yang tepat.

Paten, merek dagang, hak cipta juga merupakan perisai hukum yang baik untuk melindungi aset bisnis Kamu.

 

Kesimpulannya, ini adalah beberapa hal yang harus Kamu investasikan.

Sekalipun Kamu memiliki modal terbatas, berinvestasi dalam elemen-elemen yang disorot akan menghasilkan hasil positif pada bisnis Kamu baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *