Jenis MODEL Bisnis dan contoh perusahaan yang menggunakannya

13 Jenis Model Bisnis Disertai Contoh Perusahaan Yang Mengadopsinya

Diposting pada 64 views

Apakah Kamu ingin memulai startup tetapi ragu tentang jenis model bisnis yang akan dimulai? Jika YA, berikut adalah 13 jenis model bisnis disertai contoh-contoh perusahaan yang menggunakannya.

 

Apa itu Jenis Model Bisnis?

 

Model bisnis didefinisikan sebagai rencana perusahaan tentang bagaimana ia akan menghasilkan pendapatan dan menghasilkan laba.

Yang artinya hal tersebut merupakan sebuah rencana yang memberi tahu produk atau layanan yang diharapkan bisnis untuk diproduksi dan dipasarkan, dan bagaimana rencana melakukannya, termasuk biaya apa yang akan dikeluarkan.

Ini menjelaskan rencana langkah demi langkah untuk berhasil menjalankan bisnis pada pasar tertentu.

 

Untuk memahami apa model bisnis dan apa yang paling bagus, Kamu perlu mengetahui nilai proposisi bisnis.

Proposisi nilai adalah pernyataan langsung tentang apa yang ditawarkan perusahaan dalam bentuk barang atau jasa, yang bernilai bagi pelanggan potensial atau klien yang membedakan perusahaan dari para pesaingnya.

 

Model bisnis yang kamu adopsi nantinya juga akan menentukan biaya awal yang diproyeksikan dan juga sumber pembiayaan, basis pelanggan target bisnis, strategi pemasaran, persaingan, dan proyeksi pendapatan dan pengeluaran.

Yang perlu diperhatikan adalah bahwa salah satu kesalahan paling umum yang menyebabkan kejatuhan bisnis baru adalah ketidakmampuan untuk memproyeksikan pengeluaran yang diperlukan untuk mendanai bisnis sampai pada tingkat profitabilitas, yaitu titik waktu ketika pendapatan melebihi biaya.

 

13 Jenis Model Bisnis Disertai Contoh Perusahaan Yang Menggunakannya

 

Model Bisnis Distributor

 

Model bisnis distributor, juga dikenal sebagai model laba, adalah rencana formal untuk mendapatkan keuntungan dari pendapatan perusahaan.

Membangun model bisnis untuk perusahaan distribusi kamu perlu memperhatikan unsure penting terutama ketika memastikan bahwa kisaran besar biaya dalam layanan distribusi secara konsisten masuk di bawah pendapatan penjualan.

 

Sebelum membuat model ini untuk bisnis Kamu, Kamu harus memilih jenis layanan distribusi yang akan Kamu tawarkan kepada pelanggan.

Selalu perhatikan bahwa hal ini akan memengaruhi struktur biaya, struktur penetapan harga, dan margin keuntungan yang dapat Kamu capai.

 

Ketahui jenis barang yang akan Kamu kirim untuk pelanggan, termasuk ukuran dan berat maksimum, dan apakah Kamu akan menawarkan layanan khusus untuk barang yang beku, mudah rusak dan rapuh serta bahan berbahaya.

Pilih moda transportasi yang akan Kamu gunakan untuk melayani pelanggan Kamu, apakah dengan truk, kereta api, kapal atau transportasi udara.

Jangan lupa untuk menganalisis dan memahami struktur biaya Kamu.

Setelah menetapkan semua layanan yang ingin Kamu tawarkan, pertimbangkan peralatan yang Kamu perlukan untuk menyediakan layanan tersebut.

Tentukan berapa banyak truk yang Kamu perlukan untuk secara andal menutupi area layanan Kamu untuk transportasi darat.

Ingatlah bahwa model bisnis adalah tentang menghasilkan lebih banyak pendapatan penjualan daripada total biaya yang Kamu bayarkan.

Tentukan apakah Kamu akan menerima uang tunai, cek, kredit luar, kredit pemasok atau kombinasi dari semuanya.

Tentukan persyaratan pembayaran Kamu, termasuk jumlah waktu yang Kamu akan tawarkan kepada pembeli kredit Kamu untuk membayar, insentif apa yang akan Kamu tawarkan untuk pembayaran awal secara penuh dan hukuman apa yang akan Kamu nilai untuk keterlambatan pembayaran.

Buat rencana yang akan memungkinkan Kamu meningkatkan skala ekonomi untuk terus meningkatkan profitabilitas dari waktu ke waktu.

Skala ekonomis adalah bagian integral dari setiap mode bisnis distribusi.

Contoh perusahaan yang menggunakan model bisnis ini: Longo Toyota, Automation Inc. dll.

 

Model Bisnis Freemium

 

Freemium digunakan untuk menggambarkan model bisnis yang menawarkan layanan gratis dan premium.

Model bisnis ini berfungsi dengan menawarkan layanan sederhana dan dasar secara gratis bagi pengguna untuk mencoba dan fitur yang lebih canggih atau tambahan dengan harga premium.

Biasanya bisnis freemium adalah model bisnis umum bagi banyak perusahaan perangkat lunak, yang menyediakan perangkat lunak gratis untuk uji coba tetapi dengan kemampuan terbatas, dan juga ini merupakan model yang populer untuk perusahaan game.

Semua orang dipersilakan untuk bermain game gratis, tetapi nyawa tambahan atau fitur game khusus lainnya hanya  bisa dibuka ketika pengguna membayar.

Ingatlah bahwa model bisnis ini memungkinkan pengguna untuk memanfaatkan fitur-fitur dasar suatu perangkat lunak, game atau layanan gratis, kemudian untuk “peningkatan” ke fitur premium perlu membayarnya.

Ini adalah taktik populer bagi perusahaan yang baru memulai ketika mereka mencoba memikat pengguna ke perangkat lunak atau layanan mereka.

Contoh perusahaan yang menggunakan model bisnis ini: Skype, Dropbox, Candy Crush Saga, YouTube dll.

 

Model Bisnis Agregator

 

Model bisnis yang unik ini adalah model jaringan di mana perusahaan mengumpulkan informasi tentang penyedia barang / jasa tertentu, menjadikan penyedia mitra mereka, dan menjual layanan mereka di bawah merek sendiri.

Agregator adalah sebuah merek, ia harus menawarkan produk atau layanan yang memiliki kualitas dan harga yang seragam.

Ini dilakukan dengan menandatangani kontrak dengan mitra.

Penting untuk menyatakan bahwa penyedia barang / jasa tidak pernah menjadi karyawan agregator tetapi tetap menjadi pemilik barang / jasa yang disediakan.

Aggregator hanya membantu mereka dalam pemasaran dengan cara yang unik.

Juga perhatikan bahwa model bisnis agregator berjalan pada strategi pelanggan dua kali lipat di mana konsumen layanan serta penyedia barang / jasa bertindak sebagai pelanggan perusahaan.

Bisnis dibangun sedemikian rupa untuk menarik kedua belah pihak untuk menggunakan platform ini daripada pesaing.

Penyedia barang / jasa bukan karyawan dari agregator.

Mereka bertindak sebagai mitra bisnis.

Mitra selalu memiliki kebebasan untuk menerima atau menolak tawaran yang diberikan oleh agregator.

Perlu diperhatikan bahwa perusahaan agregator menghabiskan sebagian besar pendapatan mereka untuk membangun merek.

Merek ini memiliki fitur-fitur tertentu seperti – kualitas, pita harga, pengiriman sesuai permintaan, dll.

Semua barang / layanan disediakan dengan satu merek tetapi oleh penyedia yang berbeda.

Maka tugas agregator untuk memberikan kualitas terstandarisasi bagi setiap pengguna.

Contoh perusahaan yang menggunakan model bisnis ini: Airbnb untuk Hotel, Uber untuk taksi, dan Oyo untuk kamar hotel, dll.

 

 Model Bisnis Waralaba

 

Model bisnis waralaba memungkinkan pemilik bisnis untuk memperluas dan menumbuhkan bisnis dengan menjual hak untuk menggunakan merek dan model bisnisnya daripada membangun unit atau cabang baru.

Waralaba dapat menjadi cara yang baik bagi pengusaha pemula untuk memulai karena ia dapat mengikuti blue print bisnis yang sudah sukses.

Dalam operasi waralaba, pemilik bisnis asli, yang dikenal sebagai pemilik waralaba, secara harfiah menjual hak untuk menggunakan mereknya kepada pengusaha yang disebut pemegang waralaba.

Franchisor (pemilik bisnis asli) ini juga memberikan franchisee (pemegang waralaba)  dengan dukungan bisnis di berbagai bidang seperti operasi bisnis, pemasaran dan memperoleh pembiayaan.

Sementara sebagai imbalannya, pemegang waralaba setuju untuk mengikuti model bisnis franchisor dan membayar royalti franchisor berdasarkan persentase dari penjualan unit.

Model bisnis khusus ini memungkinkan pemilik bisnis untuk mengembangkan bisnis mereka tanpa harus menghabiskan sejumlah besar uang mereka sendiri untuk mendirikan unit atau cabang baru.

Oleh karena itu, risiko kemungkinan kegagalan menjadi tanggung jawab pemegang waralaba .

Tetapi sebelum Kamu memutuskan untuk waralaba bisnis Kamu, pastikan bisnis Kamu adalah jenis operasi yang kondusif untuk waralaba.

Untuk menjadi kandidat yang baik untuk waralaba, bisnis harus menawarkan sesuatu yang unik di industrinya dan memiliki model yang mudah ditiru.

Terakhir, bisnisnya juga harus dapat beradaptasi dengan berbagai wilayah geografis, terutama jika rencana Kamu adalah untuk waralaba dalam skala besar.

Contoh perusahaan yang menggunakan model ini: Pizza Hut, McDonald dll.

 

Brick dan Click Business Model

 

Model bisnis ini menyatukan berbagai manfaat memiliki toko yang dapat dikunjungi pelanggan saat menjual produk dan layanan melalui web.

Namun, sebaliknya, itu juga berbagi banyak kelemahan yang datang dengan strategi bisnis masing-masing.

Salah satu manfaat utama dari model bisnis ini adalah toko ritel yang mapan mampu memanfaatkan keuntungan yang dikembangkan selama bertahun-tahun yang dihabiskan sebagai kehadiran fisik sepenuhnya.

 

Banyak bisnis dapat mengembangkan nama merek tepercaya dan reputasi yang diimplementasikan dengan baik ke Internet.

Model bisnis brick-and-click juga merupakan peningkatan dalam jaringan pemasok.

Internet menawarkan toko-toko ritel berbagai pemasok, yang berpotensi memungkinkan untuk memesan produk dan peralatan baru, ditambah harga yang lebih kompetitif.

Sama seperti bisnis yang berjalan online dapat meningkatkan jaringan pasokannya, ia juga dapat memperluas distribusinya.

 

Produk yang sebelumnya hanya dapat dijual pada komunitas lokal sekarang dapat ditempatkan secara online dan dikirim ke orang-orang di seluruh dunia.

Tetapi, dengan memelihara toko fisik, calon pelanggan masih bisa datang dan menelusuri barang dagangan toko.

Ini sangat baik untuk bisnis di mana pelanggan diizinkan melakukan pemeriksaan fisik barang sebelum membelinya, seperti pakaian.

 

Salah satu kelemahan dari model bisnis ini adalah bahwa bisnis tersebut memiliki biaya overhead yang lebih tinggi daripada bisnis dot-com murni dan bisnis tradisional, karena harus mempertahankan ruang fisik dan keberadaan Internet.

Contoh Perusahaan yang menggunakan model bisnis ini: Christian Dior, Inditex dan Nike dll.

Baca Juga  Pengertian Trading Forex, Kelebihan dan Kekurangan Robot Trading Forex Autopilot

 

Model Bisnis Penjualan Langsung

 

Penjualan langsung adalah pemasaran dan penjualan produk ke konsumen secara langsung, jauh dari lokasi ritel tetap.

Penjualan biasanya dilakukan melalui rencana, demonstrasi satu-ke-satu, dan pengaturan kontak pribadi lainnya.

Tidak ada lokasi ritel tetap yang ada di bawah model bisnis penjualan langsung.

Sebaliknya, tenaga penjualan individu terhubung dengan perusahaan induk besar dan diberikan alat untuk menjadi pengusaha individu.

Penjualan terjadi melalui presentasi atau demonstrasi produk atau layanan dalam pengaturan satu-satu atau selama acara yang dihosting di rumah atau bisnis calon pelanggan.

Pemilik bisnis dalam penjualan langsung mendapatkan sebagian dari penjualan mereka, sementara perusahaan yang menyediakan produk mempertahankan pendapatan yang tersisa.

Contoh Perusahaan yang menggunakan model bisnis ini: Avon, Arbonne dan Herbalife.

 

Model Bisnis Berbasis Berlangganan

 

Ini adalah model bisnis di mana pelanggan harus membayar harga berulang secara berkala untuk mengakses produk atau layanan.

Dalam model bisnis ini, daripada menjual produk secara perorangan, ia menawarkan penggunaan atau akses periodik (bulanan, tahunan, atau musiman) ke suatu produk atau layanan, atau, dalam kasus organisasi yang berorientasi pada kinerja seperti perusahaan opera, tiket ke seluruh menjalankan sejumlah jadwal pertunjukan (misalnya, lima hingga lima belas) yang dijadwalkan untuk seluruh musim.

 

Dengan demikian, penjualan satu kali suatu produk dapat menjadi penjualan berulang dan dapat membangun loyalitas merek.

Pembaruan langganan dapat dilakukan secara berkala dan diaktifkan secara otomatis sehingga biaya periode baru secara otomatis dibayar dengan biaya pra-otorisasi ke kartu kredit atau rekening giro.

Contoh Perusahaan yang Menggunakan model bisnis ini: Netflix, Joox, Spootify dll

 

Model Bisnis Pabrikan

 

Manufaktur hanyalah produksi barang dagangan untuk digunakan atau dijual menggunakan tenaga kerja dan mesin, peralatan, pemrosesan kimia dan biologi, atau formulasi.

Manufaktur untuk tingkat yang lebih besar dapat merujuk pada serangkaian aktivitas manusia, dari kerajinan tangan hingga teknologi tinggi, tetapi paling umum diterapkan pada desain industri, di mana bahan baku diubah menjadi barang jadi dalam skala besar.

Barang jadi ini dapat dijual ke produsen lain untuk produksi produk lain yang lebih kompleks atau ke grosir, yang pada gilirannya menjualnya ke pengecer, yang kemudian menjualnya kepada pengguna akhir atau konsumen.

Proses pembuatan dimulai dengan desain produk, dan spesifikasi bahan dari mana produk itu dibuat.

Bahan-bahan ini kemudian dimodifikasi melalui proses manufaktur untuk menjadi bagian yang diperlukan.

Contoh Perusahaan yang Menggunakan model bisnis ini: General Motors Corporation, General Electric, General Dynamics, Boeing, Pfizer, dan Precision Castparts.

 

Model Bisnis Pengecer (Ritel)

 

Model bisnis ini menjual barang atau jasa konsumen kepada pelanggan melalui berbagai saluran distribusi untuk mendapatkan keuntungan.

Pengecer memenuhi permintaan yang diidentifikasi melalui rantai pasokan.

Model bisnis ini biasanya digunakan ketika penyedia layanan mengisi pesanan kecil sejumlah besar individu, yang merupakan pengguna akhir, daripada pesanan besar sejumlah kecil pelanggan grosir, perusahaan atau pemerintah.

Sebagian besar pengecer modern tanpa ragu membuat berbagai keputusan tingkat strategis termasuk jenis toko, pasar yang akan dilayani, bermacam-macam produk yang optimal, layanan pelanggan, layanan pendukung, dan posisi pasar keseluruhan toko.

Begitu rencana ritel strategis sudah ada, pengecer menyusun bauran ritel yang mencakup produk, harga, tempat, promosi, personel, dan presentasi.

Di zaman modern ini, semakin banyak pengecer berusaha menjangkau pasar yang lebih luas dengan menjual melalui berbagai saluran, termasuk bata dan mortir dan ritel online.

Teknologi digital juga mengubah cara konsumen membayar barang dan jasa.

 

Layanan dukungan ritel juga dapat mencakup penyediaan kredit, layanan pengiriman, layanan konsultasi, layanan stylist, dan berbagai layanan pendukung lainnya.

Contoh Perusahaan yang Menggunakan model bisnis ini: Walmart, Amazon, Tesco dll.

 

Model Bisnis High Touch

 

Model bisnis ini adalah model di mana pelanggan menempatkan kepercayaan dan kemitraan dengan perusahaan, dan dalam banyak kasus, individu atau tim tertentu di perusahaan.

Ini lebih merupakan model “orang-sentris” di mana hubungan antara tenaga penjualan dan individu lain memiliki dampak besar pada penjualan dan retensi pelanggan.

Pada catatan yang lebih cerah, bisnis-bisnis bersentuhan tinggi cenderung terlihat lengket, dan karenanya sangat menguntungkan.

Klien mengandalkan Kamu sebagai individu untuk memberikan hasil yang kritis.

Mereka menghargai hubungan dan bersedia membayar untuk itu.

Ada tautan yang jelas antara harga dan nilai, jadi membayar lebih sedikit tidak selalu menciptakan hasil yang lebih baik.

Sementara di sisi yang tidak begitu cerah, bisnis dengan sentuhan tinggi cenderung sulit untuk tumbuh.

Suatu produk atau layanan dapat direplikasi di berbagai segmen pelanggan, geografi, dan kasus penggunaan.

Layanan sentuhan tinggi, sebagai perbandingan, sulit untuk tumbuh karena nilai yang dibuat cenderung spesifik untuk setiap pelanggan dan tidak selalu diterapkan ketika Kamu menambahkan orang-orang penjualan dan layanan.

 

Contoh bisnis yang menggunakan model ini: perusahaan konsultan atau penasehat, manajemen kekayaan dan bisnis jasa keuangan lainnya, perusahaan akuntansi dan hukum, dan layanan profesional khusus lainnya seperti hubungan masyarakat dan broker asuransi. Juga termasuk broker real estat dan layanan pribadi seperti salon rambut atau pelatihan atletik.

 

 Model Bisnis Low Touch

 

Model bisnis ini merupakan kebalikan dari model High Touch.

Model bisnis ini melibatkan penjualan produk atau layanan yang dapat dikonsumsi sendiri, tanpa banyak “sentuhan” dari penjual atau karyawan lain.

Sebagai pelanggan, Kamu dapat membeli produk atau layanan, dan tidak memberi nilai banyak pada individu yang menjualnya kepada Kamu.

 

Model Low Touch memerlukan bantuan manusia minimal atau intervensi dalam menjual produk atau layanan.

Karena sebagai perusahaan, Kamu tidak harus mempertahankan tenaga penjualan yang besar, biaya Kamu berkurang, meskipun perusahaan tersebut juga fokus pada peningkatan teknologi untuk lebih mengurangi intervensi manusia sekaligus membuat pengalaman pelanggan lebih baik pada saat yang sama.

Contoh perusahaan yang menggunakan model bisnis ini: Ikea, SurveyMonkey.

 

Model Bisnis Pemasaran Multi Level

 

Ini adalah strategi pemasaran untuk penjualan produk atau layanan di mana pendapatan Perusahaan MLM berasal dari tenaga kerja tidak bergaji yang menjual produk / layanan perusahaan, sementara pendapatan para peserta berasal dari kompensasi berbentuk piramida atau biner sistem komisi.

 

Ingatlah bahwa setiap perusahaan MLM memilih paket kompensasi keuangan spesifiknya sendiri untuk pembayaran pendapatan apa pun kepada peserta masing-masing.

Fitur umum yang ditemukan di semua MLM adalah bahwa rencana kompensasi secara teoritis membayar kepada peserta hanya dari dua aliran pendapatan potensial.

 

Perhatikan bahwa aliran kompensasi pertama dapat dibayarkan dari komisi penjualan yang dilakukan oleh peserta secara langsung ke pelanggan ritel mereka sendiri.

Aliran kedua kompensasi dapat dibayarkan dari komisi berdasarkan penjualan yang dilakukan oleh distributor lain di bawah peserta yang merekrut peserta lain ke dalam MLM; dalam hierarki organisasi MLM, para peserta ini disebut sebagai distributor downline.

 

Contoh Perusahaan yang menggunakan model ini: Jeunesse, 5Linx, ACN Inc., Ambit Energy, Oriflame dll.

 

Pay What You Can Model Bisnis

 

Ini adalah model bisnis nirlaba, atau nirlaba yang tidak bergantung pada harga yang ditetapkan untuk barang-barangnya, tetapi sebaliknya meminta pelanggan untuk membayar apa yang mereka rasa produk atau layanan bernilai bagi mereka.

Model ini sering digunakan sebagai taktik promosi, tetapi juga bisa menjadi metode biasa dalam melakukan bisnis.

Ini merupakan variasi pada ekonomi hadiah dan subsidi silang, karena tergantung pada timbal balik dan kepercayaan untuk berhasil.

Memberi pembeli kemampuan dan kebebasan untuk memutuskan apa yang mau mereka bayar bisa sangat sukses, karena menghilangkan masalah harga konservatif.

Pembeli tertarik pada fakta bahwa mereka tidak berkewajiban untuk membayar harga tertentu untuk suatu produk, ini menghilangkan semua masalah dari suatu barang menjadi terlalu mahal di mata konsumen, dan pelanggan kemudian dapat membuat keputusan sendiri berdasarkan pada nilai sebenarnya dari produk tersebut. .

 

Kesimpulan

 

Ketika berusaha untuk memilih model bisnis terbaik untuk bisnis Kamu, pelajari model-model yang ada di atas dengan cermat dan pertimbangkan bagaimana ide bisnis Kamu dapat masuk ke dalam satu atau lebih model bisnis.

Luangkan waktu untuk meneliti perusahaan yang ada untuk mendapatkan ide yang jelas tentang bagaimana mereka menghasilkan uang pada produk dan layanan mereka.

Banyak jenis model bisnis lebih populer sekarang karena tren teknologi dan konsumen dalam pembelanjaan.

Misalnya, tren seperti perbankan dan belanja online sangat memengaruhi model bisnis yang digunakan perusahaan.

Contoh yang bagus adalah Netflix, yang jauh lebih populer sekarang daripada Blockbuster karena ia menjual layanan penyewaan film berbasis langganan kepada pelanggan online dibandingkan dengan di etalase fisik.

Saat memulai bisnis, pertimbangkan model bisnis yang akan meminimalkan biaya awal dan menarik pelanggan dari pasar baru.

Perhatikan juga bahwa memanfaatkan media sosial untuk menjangkau khalayak memang dapat menghemat kegiatan pemasaran tradisional.

Di era modern ini, Kamu dapat tweet ke pelanggan Kamu, menggunakan Facebook, twitter, dan blog daripada menggunakan situs web mahal.

Penting juga untuk menyatakan bahwa bisnis berdasarkan ceruk pasar dapat berhasil memanfaatkan melayani pasar pelanggan baru.

Yang wajib diingat adalah, bahwa tujuan dalam jenis bisnis ini adalah untuk mengetahui kebutuhan pelanggan dengan baik dan menjaga biaya bisnis dan operasional serendah mungkin.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *