Lisensikan Penemuan Ke perusahaan

7 Langkah Melisensikan Penemuan ke Perusahaan Supaya Untung

Diposting pada 7 views

Apakah Kamu memiliki penemuan yang bagus tetapi tidak memiliki modal untuk menjualnya ke pasar? Jika YA, berikut adalah cara melisensikan penemuan ke perusahaan supaya mendapat untung dengan 7 langkah mudah.

 

Apa itu Lisensi?

 

Lisensi bisa dikatakan sebagai pemahaman atau perjanjian di mana Kamu membiarkan orang lain secara komersial menggunakan atau mengembangkan penemuan Kamu untuk jangka waktu tertentu.

Sebagai imbalannya, mereka harus membayar, biasanya pembayaran satu kali atau pembayaran berkelanjutan yang disebut royalti.

Sebagai pemilik penemuan, Kamu akan menjadi “pemberi lisensi” dan pihak yang menerima lisensi untuk penemuan Kamu adalah “pemegang lisensi”.

Menurut para ahli, apa yang membuat lisensi menarik adalah bahwa pemegang lisensi mengambil semua risiko bisnis, dari manufaktur hingga pemasaran hingga mencoba menghentikan orang-orang yang melanggar paten produk.

Semuanya terletak pada rincian perjanjian, penemu / pemberi lisensi dapat duduk santai dan menunggu royalti masuk ke dompet.

Meskipun dengan melisensikan tersebut buat kamu akan menjadi lebih sedikit pekerjaan, itu juga berbanding dengan sedikitnya  keuntungan.

 

Apakah Melisensikan Penemuan Benar-Benar Pilihan Terbaik?

 

Kamu perlu memahami bahwa perusahaan lah yang menerima risiko dalam memproduksi dan menjual produk Kamu secara massal, dan sudah pasti mereka akan mengklaim persentase pendapatan yang paling besar.

Selain itu, dengan lisensi, Kamu kehilangan kendali atas pelaksanaan ide “Kamu”. Perhatikan juga bahwa dalam semua kasus, penemuan dilindungi oleh paten.

Bisa kamu simpulkan sendiri dan putuskan apa yang paling baik.

 

 

7 Langkah Cara Melisensikan Penemuan Kamu ke Perusahaan Supaya Untung

 

Ada beberapa langkah untuk melisensikan penemuan Kamu ke suatu perusahaan.

Tetapi langkah yang paling penting yang pertama adalah menemukan orang yang tepat untuk meninjau ide Kamu dan memastikan bahwa ide tersebut original dan menarik.

Setelah itu Kamu harus mengumpulkan uang yang dibutuhkan untuk mengembangkan dan melindungi penemuan Kamu sehingga dapat dilisensikan dalam bentuk lengkap kepada pihak ketiga.

 

Baca Juga : 9 cara mencegah Ide Bisnis di curi bankir, investor dan sponsor

 

Kemudian ketiga, Kamu harus mempresentasikan penemuan Kamu kepada calon pemegang lisensi dengan cara yang dapat dipasarkan, termasuk instruksi atau dukungan yang diperlukan.

 

Baca Juga :

8 Langkah Menulis Elevator Pitch untuk Bisnis Kamu

10 ide dalam Menulis Proposal Bisnis Supaya Investor Tertarik

 

 

1. Identifikasi dan Lakukan Riset Tentang Perusahaan Sasaran Kamu

 

Biasanya, suatu perusahaan hanya akan melisensikan penemuan yang sesuai dengan rencana bisnis mereka saat ini atau di masa depan.

Secara umum, penemuan ini harus sangat cocok untuk kesepakatan lisensi.

Menemukan target yang tepat sama pentingnya dengan keberhasilan perizinan seperti penemuan itu sendiri.

Kamu dapat mulai dengan menempatkan diri pada posisi perusahaan dan melihat hal-hal dari sudut pandangnya.

Perhatikan bahwa pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, semua perusahaan menderita sindrom “Not Invented Here”.

Ingatlah bahwa menemukan target ideal untuk lisensi Kamu mengharuskan Kamu untuk menjadi ahli di pasar untuk produk yang mirip dan bersaing dengan penemuan Kamu.

 

2. Dekati Target Utama

 

Memang, perjanjian lisensi dapat dilakukan untuk penemuan yang belum dilindungi oleh paten yang diterbitkan.

Ini membuat segalanya menjadi rumit karena Kamu perlu membuat Perjanjian Kerahasiaan sebelum mengungkapkan rincian penemuan Kamu.

Perjanjian Kerahasiaan yang adil akan mencegah perusahaan untuk menjatuhkan Kamu (setidaknya untuk beberapa tahun). Meskipun demikian, perjanjian yang adil juga akan mengikat tangan korporasi.

Ketika korporasi setuju untuk tidak menjatuhkan Kamu, itu membatasi kemampuannya untuk merespons pesaing di pasar.

Tanpa mengungkapkan detail, Kamu harus meyakinkan perusahaan bahwa penemuan Kamu layak.

 

3. Masuki Perjanjian Kerahasiaan

 

Jangan lupa bahwa Perjanjian Kerahasiaan adalah alat paling dasar penemu untuk melindungi kekayaan intelektualnya.

Kekayaan intelektual berarti ide, desain, prototipe, persamaan, rumus, perangkat lunak, gambar, musik, ide cerita, rencana bisnis, paten yang tertunda, riset pasar, singkatnya, apa pun yang dapat dipikirkan seseorang.

Juga dikenal sebagai Perjanjian Pengungkapan, Non-Disclosure Agreement (“NDA”) dll, Perjanjian Kerahasiaan memungkinkan penemu untuk mengungkapkan kekayaan intelektual tanpa kehilangan hak atas properti itu.

Perhatikan bahwa nilai Perjanjian Kerahasiaan apa pun secara kasar sebanding dengan kesulitan untuk mendapatkannya.

 

4. Bersiaplah untuk Menegosiasikan Perjanjian Lisensi

 

Waktu terbaik untuk bersiap-siap bernegosiasi adalah sebelum menghubungi calon penerima lisensi.

Kamu tidak pernah tahu seberapa jauh percakapan awal dapat berlangsung.

Jika Kamu menekan orang yang tepat pada hari yang tepat Kamu mungkin berakhir dengan kesepakatan dengan cukup cepat. Ini akan terjadi jika Kamu benar – benar siap.

Ingatlah bahwa menjadi siap berarti Kamu harus memiliki kejelasan tentang dua hal:

Nilai potensi penemuan Kamu kepada pemegang lisensi dan nilai kesepakatan yang akan membuat Kamu puas, dan jumlah uang untuk pembelian atau jumlah uang yang dibayarkan setiap bulan / triwulanan / tahunan.

Perhatikan bahwa supaya suatu kesepakatan terjadi, nilai penerima lisensi harus sama dengan atau lebih besar dari nilai yang Kamu butuhkan agar setimpal.

Ketika penemuan atau produk Kamu baru, tidak ada yang benar-benar tahu berapa nilainya.

Pemasaran dan distribusi bersama dengan faktor sosial dan ekonomi sama pentingnya dengan produk itu sendiri. Ada dua bentuk dasar dari perjanjian lisensi, pembelian dan royalti.

  • BuyOut: dalam kesepakatan pembelian, pemegang lisensi melakukan pembayaran tunggal kepada penemu dan memiliki hak atas penemuan selamanya.
  • Royalti: sementara dalam kesepakatan royalti, pemegang lisensi melakukan pembayaran berkelanjutan kepada penemu terkait dengan keberhasilan komersial dari penemuan ini. Kontrak lisensi umumnya menentukan minimum tahunan dan hal-hal lain untuk memastikan kinerja oleh pemegang lisensi. Jika pemegang lisensi gagal melakukan sebagaimana ditentukan oleh kontrak, ia kehilangan sebagian atau semua haknya atas penemuan.

 

5. Mempresentasikan Penemuan Ke Perusahaan

 

Dalam bentuk perjanjian bisnis ini, tidak ada yang seperti pertemuan tatap muka untuk memindahkan semuanya dengan cepat. Kamu dapat membaca hal-hal di wajah seseorang yang tidak akan pernah dikomunikasikan melalui telepon atau email.

Baca Juga  Cara Melakukan Analisis Risiko & Sensitivitas dalam Studi Kelayakan

Dianjurkan untuk memiliki pasangan (atau penasihat) dengan latar belakang pemasaran / penjualan menghadiri pertemuan dengan Kamu.

Mitra ini dapat berbicara tentang aspek-aspek pemasaran dari penemuan, sementara Kamu berbicara tentang penemuan itu sendiri. Ia juga dapat menangkap hal-hal yang Kamu lewatkan dan membantu mengarahkan rapat ke arah yang produktif.

 

6. Menegosiasikan Perjanjian Lisensi

 

Kamu perlu memahami dengan jelas apa yang Kamu butuhkan jika Kamu ingin berhasil dalam negosiasi.

Jika Kamu tidak tahu apa yang Kamu butuhkan maka Kamu tidak akan pernah siap untuk mengatakannya.

Pertama dan yang paling utama, Kamu harus jujur pada diri sendiri dan menentukan nilai kesepakatan yang akan membuat Kamu puas.

Jika Kamu serius mempertimbangkan alternatif dan memiliki pandangan jernih tentang apa yang diperlukan untuk mengembangkan, memproduksi dan mendistribusikan penemuan Kamu, maka Kamu harus menentukan nilai kesepakatan yang tidak hanya akan membuat Kamu merasa puas, tetapi juga memungkinkan Kamu untuk menyimpulkan kesepakatan dengan pemegang lisensi.

 

7. Menandatangani Kesepakatan

 

Tidak peduli seberapa bagus kesepakatan Kamu, tidak peduli seberapa rajin dan bekerja kerasnya penerima lisensi.

Perjanjian lisensi seperti pernikahan antara dua individu setelah proses pacaran yang berat. Pernikahan yang baik membutuhkan kerja dari kedua belah pihak.

Setelah Kamu menikah, Kamu harus terus memperhatikan pasangan Kamu untuk memastikan hubungan Kamu berjalan baik.

Ketika Kamu menandatangani kesepakatan, pemegang lisensi melihat nilai penemuan Kamu dan tidak memiliki masalah konseptual dengan pembayaran royalti kepada Kamu.

Tetapi seiring berjalannya waktu, pemegang lisensi cenderung lupa dari mana penemuan itu berasal.

Mungkin orang meninggalkan perusahaan atau mungkin perusahaan menjual haknya atas penemuan Kamu ke perusahaan lain.

Apa pun itu, di beberapa titik di masa depan, hampir pasti seseorang yang tidak tahu Kamu akan meninjau profitabilitas lini produk yang didasarkan pada penemuan Kamu.

 

8 Tempat untuk Menemukan Perusahaan Potensial Yang Dapat Memilih tertarik pada Penemuan Kamu

 

Penemuan Kamu bisa dikatakan tidak berguna jika tidak dapat dikomersialkan.

Pada titik tertentu, baik selama penelitian atau pada saat Kamu siap termasuk lembar penjualan, Kamu memerlukan daftar perusahaan yang Kamu rasa mungkin tertarik untuk melisensikan ide Kamu.

Di bawah ini adalah 8 cara untuk menemukan kontak lisensi yang potensial.

 

a. Google

 

Setelah Kamu menemukan nama perusahaan menggunakan metode di atas, Kamu dapat meneliti lebih lanjut untuk mengetahui nama kontak orang-orang tersebut di perusahaan.

Misalnya ambil nama perusahaan, lalu di Google cari Manajer Pemasaran Nama Perusahaan. Coba variasi pencarian lain juga seperti Manajer Penjualan Nama Perusahaan.

Dengan sedikit keberuntungan akan memberi Kamu nama orang yang tepat yang Kamu butuhkan, sehingga ketika Kamu menelepon perusahaan Kamu tahu kepada siapa yang harus berbicara.

Ketika Kamu mencari di google, hasil yang Kamu temukan biasanya akan terhubung ke LinkedIn atau situs serupa seperti Jigsaw yang menyimpan rincian bisnis.

Hal lain yang juga dapat Kamu lakukan setelah Kamu memiliki nama kontak adalah cari nama dan perusahaan, kamu cukup beruntung jika menemukan nomor telepon langsung atau alamat email juga.

 

b. LinkedIn

 

Menurut statistik, LinkedIn bagus untuk menemukan detail kontak perusahaan dan juga untuk penelitian tambahan.

Kamu dapat mencari melalui pencarian orang atau perusahaan. LinkedIn juga memiliki sejumlah besar grup yang mungkin cocok untuk target Kamu.

Kamu dapat mulai dengan bergabung dengan beberapa grup untuk ceruk penemuan.

Lihatlah melalui percakapan dalam diskusi, dan lihat apakah ada orang atau perusahaan yang akan membuat kontak yang berguna.

Kamu juga dapat memposting pertanyaan dan meminta saran dalam kelompok diskusi mengenai ide penemuan Kamu.

 

c. Daftar perusahaan ramah inventor

 

Ada berbagai tempat Kamu dapat menemukan daftar perusahaan ramah inventor. Pastikan Kamu memeriksa ulang syarat dan ketentuan dari semua perusahaan karena beberapa bersikeras penemuan dipatenkan.

 

d. Periksa Label di Toko Online maupun offline

 

Kamu dapat menemukan calon lisensi dengan menemukan produk serupa di toko dan mengambil catatan dari label untuk melihat siapa saja yang membuat produk.

Biasanya label akan memberi tahu Kamu alamat web perusahaan untuk penelitian lebih lanjut. Kamu juga dapat mencari toko online untuk melihat siapa yang membuat produk serupa.

 

e. Leverage situs seperti Alibaba

 

Kamu dapat menggunakan situs seperti Alibaba untuk mencari produsen produk serupa dengan penemuan Kamu. Perhatikan bahwa Kamu juga dapat memilih negara tempat Kamu ingin mencari pabrikan.

 

f. Pameran Dagang

 

Ingatlah bahwa jika Kamu pergi ke pameran perdagangan, Kamu dapat mengumpulkan detail perusahaan untuk lisensi potensial.

Tetapi bahkan jika Kamu tidak sempat, tenang saja, banyak perusahaan yang akan mendaftarkan peserta pameran mereka di situs web, dan tentu akan ada beberapa detail informasi dasar tentang mereka yang tercantum nantinya.

 

g. Asosiasi untuk Ceruk Kamu

 

Cari tahu apakah ada asosiasi untuk niche Kamu (google it) dan kemudian lihat daftar anggota untuk menemukan perusahaan yang cocok potensial.

 

h. Majalah

 

Kamu juga dapat membeli majalah yang berhubungan dengan niche Kamu dan melihat perusahaan mana saja yang mengiklankan produk yang serupa dengan Kamu.

 

Kesimpulan

 

Sebagai kesimpulan, ketika bersiap untuk melisensikan penemuan Kamu ke perusahaan, Kamu harus mempertimbangkan beberapa faktor untuk menghindari melakukan kesalahan bisnis yang penting.

Pertama, tetapkan harapan yang realistis. Kamu seharusnya tidak mengharapkan kesepakatan jutaan dolar, sangat mungkin Kamu akan pensiun setelah memberi lisensi produk pertama Kamu.

Sebagai seorang penemu, tujuan Kamu harus mendapatkan uang muka sebanyak mungkin, setinggi royalti, dan sebanyak mungkin pembayaran minimum tahunan.

Tentu saja, perusahaan akan berusaha untuk mengurangi risiko – yang berarti pembayaran di muka lebih rendah, persyaratan pembayaran minimum lebih rendah, dan serendah mungkin persentase royalti.

Sebagian besar perusahaan ingin memiliki hak eksklusif untuk mendistribusikan produk secara global.

Namun, ini bisa dinegosiasikan. Bergantung pada motif masing-masing pihak, perjanjian tersebut sebenarnya dapat membagi pasar dengan banyak cara.

Setelah perjanjian lisensi telah diamankan, pastikan bahwa paten Kamu tetap berlaku dengan membayar tepat waktu biaya pemeliharaan yang diperlukan.

Kegagalan untuk mempertahankan paten Kamu dapat mengakibatkan penghentian perjanjian lisensi Kamu.

Mungkin juga perlu untuk memantau apakah paten Kamu dilanggar, karena menegakkan paten terhadap pelanggar dapat terus menjadi tanggung jawab Kamu sebagai syarat lisensi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *