sosial budaya memengaruhi bisnis

Riset Pasar – Faktor Sosial-Budaya Yang Mempengaruhi Bisnis

Diposting pada 38 views

Apakah Kamu akan melakukan riset pasar untuk bisnis Kamu? Pernah mendengar faktor Sosial – Budaya mempengaruhi bisnis? Jika YA, berikut adalah faktor sosial budaya yang dapat mempengaruhi bisnis Kamu dan apa yang harus dilakukan untuk menghadapinya.

 

Menjalani hidup dalam bisnis tidak selalu tentang mengetahui cara melakukan penjualan dan menghasilkan keuntungan yang besar,

tetapi juga melibatkan kamu untuk memahami lingkungan yang akan dijadikan lokasi untuk membangun bisnis Kamu.

Seorang pelaku bisnis yang cakap akan memastikan untuk mempelajari atribut sosial-budaya dari orang-orang yang tinggal di lingkungan yang akan menjadi lokasi bisnisnya selama studi kelayakan.

Kamu tau gak sih arti kata faktor sosial budaya?.

Seperti kata yang tersirat, sosial budaya adalah kombinasi dari dua kata sosial dan budaya.

Pada dasarnya faktor sosial budaya adalah gaya hidup sekelompok orang, kebiasaan mereka dan sistem nilai mereka.

Secara dominan, faktor sosial budaya biasanya adalah sekelompok orang dipengaruhi oleh agama mereka.

Faktor lain yang dapat mempengaruhi sosial budaya suatu masyarakat adalah bahasa mereka, hukum wilayah mereka, politik dan status ekonomi.

Jadi, jika Kamu ingin menjadi sukses dalam bisnis, sangat penting bagi Kamu untuk mempertimbangkan faktor sosial-budaya orang-orang yang tinggal di lokasi dimana kamu akan berbisnis.

Dengan melakukan riset pasar dan mempertimbangkan faktor sosial budaya, maka kamu dapat menghindari kesalahan dalam menanam modal yang besar dalam bisnis yang diperkirakan akan sukses tetapi pemilihan lokasinya yang salah.

 

Riset Pasar – 10 Faktor Sosial-Budaya Yang Dapat Mempengaruhi Bisnis Kamu

 

1. Sarana Komunikasi

 

Setiap komunitas sosial pasti memiliki sarana komunikasi, dan kemampuan Kamu untuk masuk dalam gaya komunikasi mereka akan berdampak besar pada bisnis Kamu.

Jauh lebih dalam dari bahasa yang digunakan oleh sekelompok orang, ada kata-kata penting yang tidak terucapkan lainnya yang sangat keberadaannya sangat .

Misalnya ada beberapa budaya membungkuk pada orang yang lebih tua dan menyajikan tangannya terlebih dahulu ketika berjabat tangan dengan orang tua.

 

2. Daya Beli

 

Sangat penting bagi Kamu untuk mengetahui daya beli orang-orang yang tinggal di daerah di mana akan membangun bisnis.

Ada beberapa jenis bisnis yang dapat berkembang di tempat-tempat di mana orang yang tinggal di sana miskin dan ada beberapa bisnis lain yang tidak akan bertahan dalam lingkungan seperti itu.

Baca Juga : Cara menganalisis Ide Bisnis

Sebagai contoh; jika Kamu memulai bisnis ‘Toko emas ’ di bagian kota yang dilanda krisis, ada kemungkinan besar bahwa Kamu mungkin akan susah dalam membangun bisnis seperti itu.

 

3. Hari libur keagamaan untuk Ibadah (Hari Suci)

 

Sebagai pebisnis yang ingin memulai bisnis Kamu, Kamu harus mempertimbangkan tentang adanya hari-hari yang dikhususkan untuk ibadah yang dapat memengaruhi bisnis Kamu.

Contohnya; orang-orang muslim pada hari Jumat akan melakukan shalat ibadah jumat, orang yahudi tidak akan melawatkan hari Sabat.

Jadi, Kamu harus memastikan bahwa Kamu mengetahui hari-hari untuk beribadah orang-orang yang tinggal di tempat di mana Kamu membangun bisnis Kamu.

 

4. Preferensi Iklan

 

Baca Juga  6 Cara Berinvestasi Terbaik yang menguntungkan saat dalam Inflasi Tinggi

Preferensi periklanan adalah faktor sosial budaya yang mempengaruhi bisnis secara global.

Faktanya adalah bahwa model periklanan yang mungkin sangat tren dan menjual di Amerika Serikat, mungkin tidak akan memiliki efek jika di tayangkan di suatu tempat di Timur Tengah.

Baca Juga : cara riset pasar sebelum memulai bisnis

Oleh karena itu, hal yang harus dilakukan oleh pemilik bisnis sebelum memasang iklan untuk bisnisnya adalah memahami apa yang menarik bagi orang-orang yang tinggal pada komunitas lokasi bisnis tersebut.

Kemudian merancang iklan yang sesuai dengan kebudayaan, bahasa dan pandangan mereka agar mereka semua tertarik.

 

5. Aturan Keluarga

 

Pengaturan keluarga adalah faktor sosial-budaya lain yang memengaruhi bisnis.

Contohnya; di sebagian besar negara maju, siapa pun yang berusia di atas 18 tahun dapat membuat keputusan untuk dirinya sendiri sementara di beberapa negara atau masyarakat, selama Kamu masih hidup bersama orang tua, mereka dapat terus mengambil keputusan untuk Kamu.

Jadi, jika Kamu berniat membangun bisnis yang menarik bagi orang dewasa yang masih muda, maka penting Kamu mempertimbangkan peran orang tua dalam masyarakat yang kamu rencanakan untuk memulai bisnis.

 

6. Hukum Negeri

 

Hukum yang mengatur suatu rakyat dianggap sebagai salah satu faktor sosial budaya utama yang dapat  dapat memengaruhi bisnis.

Sebagai contoh; jika hukum suatu wilayah melarang penjualan Alkohol, tidak ada yang dapat dilakukan siapa pun selain menjauhkan diri dari bisnis itu.

 

7. Agama yang dipraktikkan di Masyarakat

 

Agama mungkin merupakan salah satu faktor utama yang menjadi ciri sosial budaya masyarakat.

Contohnya; beberapa agama tidak mengizinkan orang mereka makan daging babi (babi) jadi jika Kamu memulai peternakan babi di lingkungan itu, Kamu tidak akan pernah bisa berjualan sama sekali.

Baca Juga : 5 faktor Ide bisnis layak di coba

Itulah sebabnya penting bagi Kamu untuk melakukan studi kelayakan sebelum mencoba bisnis di lokasi mana pun.

 

8. Mitos

 

Mitos juga merupakan faktor sosial budaya lain yang memengaruhi bisnis.

Mitos yang secara umum diterima oleh komunitas orang yang tinggal di suatu daerah sangat berdampak pada jenis bisnis yang dapat bertahan di komunitas tersebut.

 

9. Pendidikan

 

Pentingnya tingkat pendidikan pada suatu wilayah tertentu juga dapat menentukan jenis bisnis yang dapat dijalankan.

Ada masyarakat di mana rata-rata orang hanya memiliki ijazah sekolah menengah, dan juga ada masyarakat di mana rata-rata orang memiliki gelar sarjana.

Tingkat pendidikan orang-orang yang tinggal di daerah di mana Kamu berniat membangun bisnis dapat menjadi acuan Kamu dalam memilih bisnis, iklan, dan pendekatan pemasaran Kamu.

 

10. Organisasi Sosial

 

Sebagian besar komunitas diatur sedemikian rupa sehingga menempatkan beberapa orang di atas orang lain.

Contohnya; di komunitas lokal yang menganut ideal (desa-desa di Afrika), disana terdapat raja, kepala suku, bahkan budak.

Jadi kalau misalnya; Kamu memiliki bisnis pada komunitas seperti itu, Kamu harus berusaha untuk selalu berada dalam pandangan baik oleh raja atau bahkan pemimpin di komunitas jika ingin bisnis teteap berjalan lancar.

Ini karena kata-kata penguasa tradisional suatu masyarakat diperlakukan sebagai hukum oleh rakyatnya.

 

Jika Kamu memiliki pemahaman yang baik tentang faktor sosial budaya yang ada di masyarakat tempat Kamu akan membangun bisnis sendiri, Kamu pasti yakin bahwa Kamu akan unggul dalam bisnis Kamu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *