Jenis Strategi Investasi

10 Jenis Strategi Investasi

Diposting pada 10 views

Sedang Mempelajari segala hal mengenai Investasi ? kamu berada pada artikel yang tepat, barisnis akan menjelaskan beberapa jenis strategi investasi yang tepat.

 

Ada pendekatan strategis untuk setiap langkah  dalam berbisnis, dan salah satunya investasi.

Ada banyak sekali strategi yang diadopsi oleh investor dengan tujuan menghasilkan keuntungan maksimum dan mengurangi risiko sebanyak mungkin.

Baca Juga : Pengertian Investasi dan 3 Alasan mengapa perlu Investasi

Sekarang apakah Kamu berniat berinvestasi di pasar saham, real estat, komoditas (emas, perak), valuta asing, atau yang lainnya ?

Jadi, tidak hanya pada strategi investasi saham saja, tetapi mencakup semua investasi secara umum.

Berikut adalah 10 jenis strategi investasi efektif yang umumnya menjadi acuan para investor:

 

10 Jenis Strategi Investasi yang Terbaik

 

1. Analisis fundamental

 

Strategi ini adalah strategi investasi aktif yang digunakan untuk meneliti dan menganalisis ekuitas. Ini merupakan salah satu strategi investasi tertua dan paling dasar. Dan itu hanya melibatkan menganalisis laporan keuangan dengan tujuan memilih saham berkualitas yang layak untuk berinvestasi.

Investor yang menyukai analisis fundamental hanya memperoleh data dari laporan keuangan dan kemudian membandingkannya dengan data masa lalu dan masa kini dari bisnis tertentu yang mereka minati atau dengan bisnis-bisnis lain dalam industri.

Jika mereka menemukan nilai yang wajar dari saham perusahaan, mereka akan menyimpulkan bahwa saham tersebut akan menjadi pembelian yang baik.

 

2. Analisis teknis

 

Tidak seperti analisis fundamental, ini adalah strategi investasi objektif yang melibatkan penggunaan grafik untuk mengenali pola harga terkini dan tren pasar saat ini untuk tujuan memprediksi pola dan tren masa depan.

Investor teknis mempelajari pola dan tren menggunakan isyarat dan sinyal, yang dikenal sebagai indikator, untuk memprediksi pergerakan pasar di masa depan.

 

3. Beli dan tahan

 

Strategi ini melibatkan pembelian sekuritas investasi dan menahannya untuk jangka waktu yang lama.

Investor membeli dan menahan percaya bahwa pengembalian jangka panjang selalu masuk akal meskipun karakteristik volatilitas periode jangka pendek.

Baca Juga : 5 Hal Dasar Investasi Uang dengan Bijak tanpa Risiko

Mereka berpendapat bahwa “waktu di pasar” adalah gaya investasi yang lebih baik dan lebih bijaksana daripada “mengatur waktu pasar”, yang diperoleh dengan investasi jangka pendek.

Strategi beli dan tahan investasi adalah pilihan ideal bagi mereka yang tidak punya waktu untuk sering berdagang dan mereka yang mengharapkan pengembalian besar atas investasi mereka dalam jangka panjang.

 

4. Core and satellite

 

Ini adalah desain portofolio investasi umum yang telah teruji waktu yang terdiri dari investasi inti dan banyak investasi satelit.

Investasi inti merupakan bagian terbesar dari portofolio, seperti reksa dana saham besar, sementara dana satelit merupakan bagian yang lebih kecil dari portofolio yang ditambahkan ke inti untuk membentuk keseluruhan portofolio.

Baca Juga : 10 Cara Terbaik untuk Menginvestasikan Uang bagi Pemula

Tujuan utama dari desain portofolio investasi inti dan satelit adalah untuk mengurangi risiko investasi melalui diversifikasi, sambil memperoleh pengembalian yang lebih tinggi daripada tolok ukur kinerja standarr, seperti Indeks S&P 500.

 

5. Value investing

 

Reksadana dan penukaran dana perdagangan investor menggunakan strategi atau gaya investasi mendasar dengan menggunakan reksadana saham sederhana.

Dengan kata lain, investor value sedang mencari saham yang dijual dengan harga murah atau diskon karena mereka menginginkan penawaran yang bagus.

Daripada menghabiskan waktu mencari saham bernilai dan menganalisis laporan keuangan perusahaan, investor reksa dana dapat menyimpan saham bernilai dengan membeli dana indeks atau dana yang diperdagangkan di bursa.

 

6. Alokasi aset taktis

 

Strategi investasi ini merupakan kombinasi dari banyak strategi.

Ini termasuk penyeimbangan dan penyesuaian secara aktif tiga kelas aset (saham, obligasi, dan uang tunai) dengan maksud memaksimalkan pengembalian portofolio dan mengurangi risiko di bawah tolok ukur.

Strategi alokasi aset taktis berbeda dari investasi teknis dan fundamental karena berfokus terutama pada alokasi aset dan kedua pada pemilihan investasi.

 

7. Investasi Pertumbuhan

 

Ini melibatkan investasi dalam saham pertumbuhan, yang biasanya memiliki kinerja terbaik di tahap matang dari siklus pasar ketika ekonomi tumbuh sehat.

Strategi investasi pertumbuhan menunjukkan gambaran yang jelas tentang apa yang dilakukan oleh perusahaan, investor, dan konsumen secara bersamaan di ekonomi yang sehat — membelanjakan uang untuk mendapatkan harapan yang semakin tinggi dari pertumbuhan di masa depan.

Ungkapan kunci di sini adalah “beli tinggi dan jual lebih tinggi.”

 

8. Teori portofolio modern

 

Investor yang menggunakan metode ini berupaya mengambil risiko pasar tingkat minimal untuk memperoleh tingkat pengembalian maksimum untuk portofolio investasi tertentu.

Ini menjelaskan mengapa investor menggunakan teori ini sering mengadopsi teori inti dan satelit yang dijelaskan di atas. Kedua strategi ini serupa karena keduanya melibatkan diversifikasi.

 

9. Teori portofolio post-modern

 

Strategi investasi ini sedikit berbeda dari teori portofolio modern dalam cara mendefinisikan risiko dan membangun portofolio berdasarkan risiko.

Sementara teori portofolio modern melihat risiko sebagai simetris (portofolio terdiri dari beragam investasi dengan berbagai tingkat risiko yang digabungkan untuk mencapai pengembalian yang masuk akal),

sedangkan teori portofolio postmodern melihat risiko sebagai asimetris (bagaimana perasaan investor tentang kerugian bukan sebaliknya. cerminan bayangan perasaan mereka tentang keuntungan).

 

10. Portofolio Dave Ramsey

 

Strategi ini pertama kali dijelaskan oleh Dave Ramsey, pembawa acara bincang-bincang yang populer dan pakar investasi pribadi yang disegani. Ramsey merekomendasikan agar investasi dibagi rata antara empat jenis dana:

  • Pertumbuhan
  • Pertumbuhan dan pendapatan
  • Pertumbuhan agresif
  • Internasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *